17 Desember 2017

Hoax, Ibu Rumah Tangga Lebih Rentan Terinfeksi HIV daripada PSK

Ilustrasi (Sumber: www.theredpumpproject.org)


Oleh: Syaiful W HARAHAP

Sebuah berita dengan judul “Ibu Rumah Tangga Lebih Rentan Terinfeksi HIV daripada PSK, Kok Bisa?” (kompas.com, 1/12-2017) jadi antiklimaks dan kontra produktif terhadap penanggulangan HIV/AIDS di Indonesia. Dari aspek jurnalistik judul itu pun tergolong sebagai bohong (hoax) karena bertolakbelakang dengan fakta (medis) terkait dengan epidemi HIV/AIDS.

Pelanggan PSK

Seorang ibu rumah tangga pada kurun waktu selama terikat pernikahan hanya melakukan hubungan seksual dengan suaminya sehingga risiko tertular HIV pun hanya daria suaminya. Ini bisa terjadi kalau suaminya melakukan hubungan seksual yang berisiko tertular HIV, yaitu:

(1) Pernah atau sering melakukan hubungan seksual, di dalam dan di luar nikah, dengan kondisi tidak memakai kondom dengan perempuan yang berganti-ganti, dan


(2) Pernah atau sering melakukan hubungan seksual dengan kondisi tidaka memakai kondom dengan perempuan yang sering berganti-ganti pasangan, seperti pekerja seks komersial (PSK), yakni:

(a) PSK langsung adalah PSK yang kasat mata yaitu PSK yang ada di lokasi atau lokalisasi pelacuran atau di jalanan,

(b) PSK tidak langsung adalah PSK yang tidak kasat mata yaitu PSK yang menyaru sebagai cewek pemijat, cewek kafe, cewek pub, cewek disko, anak sekolah, ayam kampus, cewek gratifikasi seks (sebagai imbalan untuk rekan bisnis atau pemegang kekuasaan), dll.

(3) Pernah atau sering melakukan hubungan seksual tanpa kondom melalui seks anal dengan waria.

Kalau seroang ibu rumah tangga melayani seorang suami tidak setiap malam, tapi seorang PSK tiap malam melayani 3-7 laki-laki. Risiko tertular HIV sangat tinggi karena dalam satu bulan seorang PSK ‘bekerja’ 20-25 hari. Itu artinya setiap bulan seorang PSK melayani hubungan seksual tanpa kondom dengan ratusan laki-laki. Jika di antara ratusan laki-laki itu ada yang mengidap HIV/AIDS, maka PSK tsb. berisiko terular HIV/AIDS.

Selanjutnya setiap malam PSK yang tertular HIV/AIDS melayani hubungan seksual dengan 3-7 laki-laki tanpa kondom. Di antara laki-laki itu ada yang beristri sehingga kalau laki-laki tsb. tertular HIV dari PSK, maka ada pula risiko penularan HIV ke isteri melalui hubungan seksual dalam ikatan pernikahan yang sah.

Catatan Kemenkes RI sampai akhir tahun 2012 ada 6,7 juta laki-laki Indonesia yang jadi pelanggan 230.000 PSK langsung. Dari jumlah ini 4,9 juta di antaranya beristri (antarabali.com, 9/4-2014). Sampai September 2014 dilaporkan ada 6.539 ibu rumah tangga yang terdeteksi mengidap hIV/AIDS (nasional.republika.co.id, 15/1-2015). 

Jumlah ibu rumah tangga yang terdeteksi mengidap HIV/AIDS diketahui melalui tes HIV pada saat hamil. Sedangkan kasus HIV/AIDS pada PSK sebagian besar didapat melalui survailans tes HIV yang dilakukan secara sporadis di tempat-tempat pelacuran terbuka yang melibatkan PSK langsung. Tidak semua tempat transaksi seks dijangkau untuk menjalankan survailans tes HIV (survaians tes HIV hanya untuk mengetahui perbandingan jumlah PSK yang mengidap HIV/AIDS dan yang tidak mengidap HIV/AIDS saat tertentu).



Kesimpulan yang menyatakan ibu rumah tangga lebih berisiko tertular HIV daripada PSK bertolak dari jumlah kasus HIV/AIDS pada ibu rumah tangga dibandingkan dengan jumlah kasus HIV/AIDS pada PSK. Ini membuat kesimpulan dengan jalan pikiran sendiri bukan dengan analisis data. Coba lihat Gambar. Puluhan bahkan ratusan laki-laki melakukan hubungan seksual tanpa kondom dengan 1 PSK. Maka, biar pun ratusan laki-laki yang ngeseks itu mengidap HIV/AIDS yang tertular hanya 1 PSK. Sebaliknya, 1 PSK yang mengidap HIV/AIDS melayani hubungan seksual tanpa kondom dengan ratusan laki-laki yang sebagian di antaranya beristri. Nah, kalau separuh saja dari laki-laki itu yang tertular HIV tentulah jumlah ibu rumah tangga yang tertular HIV akan jauh lebih banyak dari PSK.

Dalam berita disebutkan: Dikutip dari Kompas.com, Selasa (10/11/2017), Mareno selaku Koordinator D-KAP Riau, organisasi pemerhati HIV/AIDS Riau berkata bahwa PSK justru lebih bersiap untuk mencegah HIV dengan memakai kondom.

Sudut Pandang Laki-laki

Fakta menunjukkan PSK tidak pernah memakai kondom karena di Indonesia tidak ada penjualan kondom perempuan. Pernyataan organisas pemerhati HIV/AIDS Riau itu ngawur. Yang dilakukan di Indonesia adalah PSK meminta agar laki-laki memakai kondom ketika melakukan hubungan seksual. Program ini tidak efektif karena banyak faktor, misalnya, larangan sosialisasi kondom, tidak ada sanksi bagi laki-laki yang menolak memakai kondom, dll.

Biar pun di lokalisasi pelacuran diberlakukan ‘wajib kondom 100 persen’ bagi laki-laki yang akan ngeseks dengan PSK tetap saja tidak berguna karena ada saja PSK yang melayani pacar atau suaminya tanpa kondom. Padahal, pacar dan suami itu juga ngeseks di tempat lain. Maka, tidaklah mengherankan kalau kemudian di satu lokalisasi pelacuran yang menerapkan program ‘wajib kondom 100 persen’, tapi tetap saja ada PSK yang terdeteksi mengidap IMS (infeksi menular seksual, seperti kencing nanah/GO, raja singa/sifilis, virus hepatitis B, virus kanker serviks, jengger ayam, klamidia, herpes genitalis, dll.), bahkan HIV/AIDS.

Berita ini pun menghakimi ibu-ibu rumah tangga melalui pernyataan: Masalah ini diperkeruh dengan keengganan ibu rumah tangga untuk mencegah penyebaran dan penularan HIV.

Pernyataan itu benar-benar tidak masuk akal sehat karena ibu-ibu rumah tangga adalan objek yang jadi korban.  Bagaimana mungkin seorang istri bertanya kepada sumai tentang perilaku seks suami di luar rumah atau meminta suami memakai kondom ketika sanggama. Bisa terjadi kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) karena banyak laki-laki yang memakai pola patriarkat dengan menempatkan istri sebagai sub-ordinat laki-laki (baca: suami).
           
Ada lagi pernyataan: “Adapun ibu rumah tangga lebih banyak ditularkan oleh suaminya yang berperilaku menyimpang di luar rumah,” .... Penularan HIV/AIDS melalui hubungan seksual bukan karena sifat hubungan seksual, dalam hal ini menyimpang, tapi karena kondisi (saat terjadi) hubungan seksual yaitu salah satu mengidap HIV/AIDS dan laki-laki tidak memakai kondom. Ini fakta. Kalau sepasang laki-laki dan perempuan tidak mengidap HIV/AIDS apa pun bentuk, sifat, gaya, dll. hubungan seksual yang mereka lakukan tidak ada pernah terjadi penyularan HIV/AIDS.

Disebutkan: Artikel Hellosehat yang ditulis oleh Fauzan Budi Prasetya dan datanya ditelaah oleh dr Tania Savitri mengungkapkan bahwa masih banyak ibu rumah tangga yang menolak menjalani tes HIV.

Itu artinya artikel tsb. ditulis dengan sudut pandang laki-laki sehingga memojokkan perempuan. Mengapa bukan suami yang menjalani tes HIV ketika istrinya hamil?

Selama penanggulagan HIV/AIDS tidak menukik ke fakta medis tentang penularan dan pencegahan, maka selama itu pula penyebaran HIV terus terjadi yang kelak bermuara pada ‘ledakan AIDS’. * [kompasiana.com/infokesprohttps://www.kompasiana.com/infokespro/5a3749385e137317921b0376/hoax-ibu-rumah-tangga-lebih-rentan-terinfeksi-hiv-daripada-psk] *

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung ke situs AIDS Watch Indonesia.
Silahkan tinggalkan pesan Anda untuk mendapatkan tanggapan terbaik dari pembaca lainnya, serta untuk perbaikan ISI dan TAMPILAN blog ini di masa mendatang.