13 Oktober 2017

Kebanggaan Semu

Oleh: Syaiful W. Harahap
[Sumber: Newsletter “infoAIDS” edisi No. 13/Februari 2007]

Kalau dahulu penguasa daerah membusungkan dada kalau daerahnya tidak masuk dalam laporan kasus kumulatif HIV/AIDS, tapi sekarang daerah justru melaporkan kasus HIV/AIDS. Angka kasus kumulatif yang kecil merupakan ‘kebanggaan semu’.

Belakangan ini banyak pula daerah yang kelabakan ketika angka kasus HIV/AIDS di daerahnya tiba-tiba melonjak. Reaksi yang muncul pun sering tidak nalar. Mulai dari usulan karantina, isolasi, pelacakan, merancang peraturan yang menghabiskan ratusan juta rupiah uang rakyat, studi banding, seminar, pelatihan, dll. Kalau nalar dipakai maka penemuan kasus (baru) HIV/AIDS merupakan titik awal dari upaya memutus mata rantai penyebaran HIV/AIDS.

Kasus yang terdeteksi hanyalah sebagian kecil dari kasus yang sebenarnya di masyarakat. Dalam epidemi HIV/AIDS dikenal istilah fenomena gunung es. Puncak gunung es yang dapat dilihat di permukaan laut sangat kecil (ini menggambarkan angka yang terdeteksi) tapi bagian yang tidak muncul ke permukaan jauh lebih besar (ini menggambarkan kasus yang tidak terdeteksi). Tidak ada rumus yang bisa menentukan jumlah kasus yang tidak terdeteksi.

Mata Rantai

Kasus AIDS di kalangan pengguna narkoba suntikan merupakan mata rantai penyebaran HIV antar penduduk secara horizontal melalui hubungan seks (dengan pacar, istri, suami, selingkuhan, dan pekerja seks). Pengguna narkoba yang terdeteksi pada tahap AIDS berarti mereka sudah tertular HIV antara 5 – 10 tahun sebelumnya. Nah, tanpa mereka sadari pada rentang waktu antara 5 – 10 tahun sebelum mereka terdeteksi HIV-positif mereka sudah menjadi mata rantai penyebaran HIV ke masyarakat.

Yang beristri akan menulari istrinya melalui hubungan seks tanpa kondom di dalam nikah. Kalau istrinya tertular maka ada risiko penularan HIV kepada bayi yang dikandungnya kelak terutama pada saat persalinan dan menyusui dengan air susu ibu (ASI). 

Selain itu mereka pun akan menjadi mata rantai penularan HIV kepada pengguna narkoba lain. Andaikan seorang pengguna narkoba yang HIV-positif memakai narkoba dengan jarum suntik secara bergantian dengan lima temannya maka ada risiko penularan kepada lima temannya itu. Tingkat risiko penularan melalui penggunaan jarum suntik secara bergantian pada pengguna narkoba mendekati 100 persen.

Kalau ada di antara lima temannya tadi yang tertular maka mereka pun menjadi mata rantai penyebaran HIV pula. Kepada istri, pacar, PSK atau pengguna narkoba lain. Angka ini terus bertambah bagaikan deret ukur.

Penularan HIV terjadi secara diam-diam tanpa disadari karena seseorang yang sudah tertular HIV tidak menunjukkan tanda, gejala atau ciri-ciri yang khas AIDS pada fisiknya sebelum mencapai masa AIDS (antara 5 – 10 tahun setelah tertular HIV). Tapi, mereka sudah bisa menularkan HIV kepada orang lain melalui: (a) melalui hubungan seks tanpa kondom di dalam atau di luar nikah, (b) transfusi darah, (c) cangkok organ tubuh, (d) jarum suntik, jarum tindik, jarum akupunktur, jarum tattoo dan alat-alat kesehatan, (e) menyusui dengan ASI, dan (f) homoseksual tanpa kondom.

Inilah yang membuat kasus HIV/AIDS terus bertambah dengan cepat tanpa bisa dikendalikan karena orang-orang yang sudah tertular HIV tidak bisa dikenali melalui fisiknya. Banyak orang yang tidak menyadari dirinya sudah tertular HIV.

Anjuran Tes HIV

HIV adalah virus yang tergolong retrovirus yaitu virus yang bisa menggandakan diri di dalam sel-sel darah putih manusia. Sel-sel darah putih yang dijadikan HIV sebagai ‘pabrik’ untuk menggandakan diri rusak. HIV yang baru diproduksi dalam jumlah yang banyak akan mencari sel darah putih lain untuk menggandakan diri. Begitu seterusnya tanpa menimbulkan gejala pada kesehatan.

Jika sel-sel darah putih sudah banyak yang rusak maka sampai pada tahap AIDS. Seseorang yang tertular HIV yang sudah sampai pada masa AIDS akan mudah sakit karena berbagai penyakit, baik karena kuman, bakteri atau virus mudah masuk. Hal ini terjadi karena sel-sel darah putih yang menjadi ‘bala tentara’ perlindungan tubuh tidak berdaya lagi menghadapi serangan penyakit. Maka, yang membuat Odha (Orang dengan HIV/AIDS) meninggal adalah penyakit-penyakit yang menyerang pada masa AIDS.

Penularan HIV dapat dicegah dengan cara-cara yang sangat masuk akal yaitu menghindari agar darah, air mani, cairan vagina atau ASI yang mengandung HIV tidak masuk ke dalam tubuh. Persoalannya adalah kita tidak bisa mengenali orang-orang yang sudah tertular HIV dari penampilan fisiknya. Lalu, bagaimana caranya melindungi diri agar tertularHIV/AIDS?

Cara yang masuk akal adalah menghindari perilaku berisiko tinggi tertular HIV yaitu: (a) tidak melakukan hubungan seks tanpa kondom, di dalam atau di luar nikah, di mana saja dengan pasangan yang berganti-ganti karena ada kemungkinan salah satu dari mereka HIV-poistif, (b) tidak melakukan hubungan seks tanpa kondom, di dalam atau di luar nikah, di mana saja dengan seseorang yang sering berganti-ganti pasangan, seperti pekerja seks, karena ada kemungkinan salah satu dari pelanggan mereka HIV-poistif, (c) tidak menerima transfusi darah dan cangkok organ tubuh yang tidak diskrining HIV, (d) tidak memakai jarum suntik, jarum tindik, jarum akupunktur, jarum tattoo, pisau cukur dan alat-alat kesehatan yang tidak steril.

Nah, kalau ada seseorang, laki-laki atau perempuan, yang pernah melakukan perilaku berisiko, di daerah sendiri, di luar daerah, atau di luar negeri, maka dia sudah berisiko tertular HIV. Biar pun di daerah sendiri tidak ada lokalisasi atau lokasi pelacuran, tapi bisa saja melakukan perilaku berisiko di luar daerah. Soalnya, tidak ada satu negara pun di dunia ini bebas HIV/AIDS. Maka, kalau ada penduduk di satu daerah yang tertular HIV maka merekalah yang akan menjadi mata rantai penyebaran HIV secara horizontal, terutama melalui hubungan seks di dalam atau di luar nikah, antar penduduk tanpa mereka sadari.

Langkah yang tepat bagi orang-orang yang pernah melakukan perilaku berisiko tinggi adalah menjalani tes HIV secara sukarela untuk mengetahui status HIV: sudah atau belum tertular.

Bagi orang-orang yang terdeteksi sudah tertular melalui tes HIV maka mereka diminta untuk memutus mata rantai penyebaran HIV yaitu tidak melakukan hubungan seks tanpa kondom, tidak mendonorkan darah, tidak memakai jarum suntik bergantian. Mereka pun dapat pula ditangani secara medis sehingga tetap bisa produktif. Misalnya, pemberian obat antiretroviral (ARV) yaitu obat untuk menekan penggandaan HIV di dalam darah. Sedangkan bagi yang tidak tertular dianjurkan agar menjauhi perilaku berisiko tinggi. *

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung ke situs AIDS Watch Indonesia.
Silahkan tinggalkan pesan Anda untuk mendapatkan tanggapan terbaik dari pembaca lainnya, serta untuk perbaikan ISI dan TAMPILAN blog ini di masa mendatang.