14 April 2016

AIDS di Timika Papua: Penyebar AIDS adalah Laki-laki ‘Hidung Belang’ Bukan PSK dan LGBT

Oleh: SYAIFUL W. HARAHAP – AIDS Watch Indonesia

* Dinas Kesehatan (Dinkes) Mimika, Dinkes Papua, dan DERAP Project menyebutkan penularan HIV/AIDS dengan faktor risiko lesbian  ....

HIV/AIDS Menyebar dari Pekerja Seks, LGBT, Hingga Anak SMP” Ini judul berita di indopos.co.id (12/4-2016). Inilah salah satu bentuk penyangkalan yang akhirnya membutakan akal sehat karena pekerja seks, LGBT an anak SMP bukan mata rantai penyebaran HIV/AIDS di masyarakat.

Pertama, pekerja seks komersial (PSK) langsung dan PSK tidak langsung tidak berkeliling menawarkan jasa untuk melakukan hubungan seksual dengan imbalan uang. Yang mencari PSK justru laki-laki. Maka, jika ada laki-laki pengidap HIV/AIDS dia jadi mata rantai penyebar HIV/AIDS di masyarakat, al. melalui hubungan seksual tanpa kondom di dalam dan di luar nikah.

PSK langsung yaitu PSK yang kasat mata, seperti PSK di lokasi atau lokalisasi pelacuran, di jalanan, dan tempat lain.

PSK tidak langsung yaitu PSK yang tidak kasat mata, seperti cewek pemijat di panti pijat plus-plus, karyawati salon kecantikan di salon plus-plus, cewek kafe, cewek pub, cewek disko, cewek kafe remang-remang, ABG, ‘cewek kampus’, ‘ayam kampus’, ibu-ibu, cewek panggilan, cewek gratifikasi seks, dll.

Kedua, LGT (Lesbian, Gay, dan Transgender) juga tidak berkeliling menawarkan jasa seks. Sampai sekarang belum ada laporan penularan HIV/AIDS dengan faktor risiko lesbian. Gay melakukan hubungan seksual di komunitasnya. Begitu pula dengan transgender, dikenal sebagai waria, justru jadi langganan laki-laki heteroseksual yang beristri.

Dua fakta itu menunjukkan pemahaman yang sangat rendah pada sebagian besar warga di Indonesia terkait dengan penyebaran HIV/AIDS.

Secara faktual yang terjadi adalah: (a) Laki-laki pengidap HIV/AIDS menularkan HIV/AIDS ke PSK, selanjutnya (b) Laki-laki yang tertular HIV/AIDS dari PSK menyebarkan HIV/AIDS di masyarakat, al. melalui hubungan seksual tanpa kondom di dalam dan diluar nikah.

Sedangkan biseksual jadi jembatan penyebaran HIV/AIDS dari komunitas LSL (Lelaki Suka Seks Lelaki) ke masyarakat, terutama ke istri dan pasangan seks lain.

Selama penyangkalan menjadi bagian dari penanggulangan HIV/AIDS, maka selama itu pula penanggulangan HIV/AIDS tidak akan pernah efektif karena sasaran penanggulangan tidak menyentuh akar persoalan.

Persoalan utama dalam penyebaran HIV/AIDS di masyarakat adalah:

(1) Laki-laki dewasa yang pernah atau sering melakukan hubungan seksual tanpa kondom, di dalam dan di luar nikah, dengan perempuan yang berganti-ganti 

(2) Perempuan dewasa yang pernah atau sering melakukan hubungan seksual, di dalam dan di luar nikah, dengan laki-laki yang berganti-ganti dengan kondisi laki-laki tidak memakai kondom

(3) Laki-laki dewasa yang pernah atau sering melakukan hububungan seksual tanpa kondom dengan perempuan yang sering ganti-ganti pasangan, yaitu pekerja seks komersial (PSK) langsung (PSK yang ada di lokasi atau lokalisasi pelacuran, di jalanan, dll.)

(4) Laki-laki dewasa yang pernah atau sering melakukan hubungan seksual tanpa kondom dengan perempuan yang sering ganti-ganti pasangan, yaitu PSK tidak langsung (cewek kafe, cewek pub, cewek disko, ‘ayam kampus’, ABG, ibu-ibu, cewek panggilan, cewek gratifikasi seks, dll.)

Persoalan kian runyam karena pada angka (1), (2) dan (4) tidak bisa dilakukan intervensi penanggulangan karena perilaku itu terjadi tidak kasat mata. Bahkan, bisa disamarkan dengan menjadi aturan agama sebagai pembenaran hubungan seksual agar tidak dianggap zina.

Sedangkan pada angka (3) juga tidak bisa dilakukan intervensi penanggulangan karena tidak ada lagi praktek PSK langsung di lokasi atau lokalisasi pelacuran. Sejak reformasi daerah berlomba-lomba memakai aturan moral dan agama dalam menyikapi fenomena sosial sehingga tidak lagi memikirkan dampak buruk dari langkah yang diterapkan.

Dalam berita disebutkan: Penularan HIV juga muncul dari penganut LGBT (Lesbian, Gay, Biseks, dan Transgender) yang sangat lengkap di Timika. Hal ini ditemukan oleh KPA Mimika bersama Dinas Kesehatan (Dinkes) Mimika, Dinkes Papua, DERAP Project melalui pola pemetaan yang lebih spesifik dan lebih rinci, untuk melihat sebaran populasi kunci yang ada di Timika.

LGBT adalah yaitu Lesbian, Gay, Biseksual,dan Transgender adalah orientasi seksual bukan faham atau keyakinan.

Wah, Dinas Kesehatan (Dinkes) Mimika, Dinkes Papua, DERAP Project sangat hebat karena berasil menemukan kasus HIV/AIDS dengan faktor risiko lesbian. Ini bisa jadi isu dengan skala global karena sampai saat ini di dunia belum ada laporan penularan HIV/AIDS dengan faktor risiko hubungan seksual pada lesbian.

Ada juga pernyataan dari Sekretaris KPA Mimika, Reynold Ubra, yang mengatakan, populasi kunci merupakan pemegang utama epidemik suatu wilayah di suatu Negara dan di suatu populasi.

Salah satu populasi kunci adalah PSK. Tapi, PSK bukan penyebar HIV/AIDS karena mereka hanya menunggu laki-laki ‘hidung belang’.  Nah, apakah Dinkes Mimika dan KPA Mimika mempunyai program yang konkret untuk menurunkan insiden penularan HIV baru dari PSK ke laki-laki ‘hidung belang’?

Tentu saja tidak ada.

Maka, pernyataan ini pun jadi rancu: Hanya saja, menjadi tantangan buat program penanggulangan HIV terkait populasi kunci di Mimika, karena semua hanya terpaku pada lokalisasi di Kilometer 10, panti pijat, bar dan kafe.

Disebutkan “ .... karena semua hanya terpaku pada lokalisasi di Kilometer 10, panti pijat, bar dan kafe.” Ya, ini hal yang wajar karena PSK langsung dan PSK tidak langsung ada di tempat-tempat ini.

Pertanyaan untuk KPA Mimika adalah: Apa program konket yang dijalankan KPA Mimika  di lokalisasi di Kilometer 10, panti pijat, bar dan kafe di Timika untuk menurunkan insiden penularan HIV baru pada laki-laki yang berkunjung ke sana?

Sudah pasti tidak ada. Dalam Perda AIDS Mimika tidak ada cara yang konkret untuk menurunkan insiden infeksi HIV baru pada laki-laki melalui hubungan seksual dengan PSK (Perda AIDS Kab Mimika, Papua).

DI bagian lain disebutkan: Sekda Mimika, Ausilius You, SPd MM, mengatakan perkembangan Mimika sangat cepat dan pesat, maka harus lebih bijaksana untuk mengatur, mengarahkan bahkan membina kelompok risiko tertular HIV dan penyakit kelamin lainnya.

Laki-laki ‘hidung belang’ yang gemar melakukan hubungan seksual dengan PSK langsung dan PSK tidak langsung sama sekali tidak mempunyai kelompok atau komunitas. Maka, yang bisa dilakukan adalah menurunkan insiden infeksi HIV baru yaitu intervensi langsung berupa program ‘wajib memakai kondom’ bagi laki-laki ketika melakukan hubungan seksual dengan PSK langsung.

Tanpa program yang konkret, maka penyebaran HIV/AIDS di Mimika kelak akan bermuara pada ‘ledakan (kasus) AIDS’. *** 

1 komentar:

  1. Suit actor was a white face new version, please wear a blue stripe red replica watches sale drive, white and classic Le Mans 1970 film excellent. The Porsche 917 Gulf driving scenes of his, in tag heuer replica uk real estate department insisted on giving Joe Siffert including a driving replica tag heuer watches chronograph suits overall also natural to him. Always, 24 hours, Heuer representatives of many set up by rolex replica uk that has been proud to wear the watch company logo and officially in rolex replica sale rally champion and rider, Switzerland Joe Siffert, is famous it was the first of. Of course, Steve Monaco dressed in his wrist has contributed to its popularity. The replica watches sale style, ultra-modern of them, becomes one of the deviation complete popular replica watches among the artwork traditional, however, it is not the only reason.

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung ke situs AIDS Watch Indonesia.
Silahkan tinggalkan pesan Anda untuk mendapatkan tanggapan terbaik dari pembaca lainnya, serta untuk perbaikan ISI dan TAMPILAN blog ini di masa mendatang.